Friday, 16 March 2012

surat cinta untuk bakal suamiku....

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.....
Apa khabar imanmu hari ini?
sudahkah harimu ini diawali dengan syukur,
kerana dapat menatap kembali
fananya hidup ini.....
sudahkah air wudukmu
menyegarkan kembali ingatanmu 
atas amanah saat ini yang tengah kau genggam....

wahai calon suamiku...
adakah engkau tahu 
Allah mencintaiku dengan dasyatnya???

Disini aku menimpa untuk menjadi lebih dewasa,
agar aku lebih mengecapi
sebuah kehidupan yang siap untuk mendampingmu kelak,
meskipun kadangkala aku mengeluh dan berputus asa mengharunginya,
namun kini ku rasa diri ini lebih baik.....

kadangkala aku bertanya-tanya,
mengapa Allah sering mengujiku tepat dihatiku,
baginya amat rapuh untuk diriku,
namun kini aku tahu akan jawapannya.....

Allah tahu dimana tempat yang paling tepat 
agar aku sentiasa kembali mengingat-Nya.
ujian demi ujian...
InsyaAllah, 
membuatku lebih teguh,
sehingga saat kelak kita bertemu,
kau bangga kerana memiliki aku dihatimu.....

Calon suamiku,
entah dimana kamu sekarang,
Tetapi aku yakin Allah juga sangat mencintaimu
sebagaimana Dia sangat mencintaiku...
kini aku yakin
Dia sedang melatihmu,
untuk menjadi mujahid yang teguh,
sehingga aku bangga untuk memilikimu kelak.....

Apa yang ku harapkan darimu adalah kesahihan,
kerana apabila kecantikkan yang kau harapkan dariku,
hanya sia-sia yang akan engkau dapat....
aku masih haus dengan ilmu,
namun berbekalkan ilmu yang masih ada saat ini,
aku harap dapat menjadi isteri 
yang mendapat keredhaan Allah dan dirimu..Suamiku,,,,,

Wahai calon suamiku....
saat aku menjadi asuhan ayah dan ibuku,
tak lain doaku agar aku menjadi 
anak yang solehah,
agar kelak menjdi tabungan keduanya di akhirat...

Namun nanti,
setelah menjadi isterimu,
aku berharap menjadi pendamping yang solehah,
agar kelak di syurga, cukup aku menjadi bidadarimu,
mendampingi dirimu yang soleh.....

Aku ini  seorang pencemburu 
tetapi kalau Allah dan Rasullah 
yang lebih kau cintai daripada aku, 
aku rela..
aku harap begitu juga darimu......

Aku yakin kaulah yang aku impikan,
meskipun nnt kau bukanlah orang yang ku harapkan...

Calon suamiku yang dirahmati Allah....
apabila hanya sebuah lubuk menjadi perahu
pernikahan kita,
takkan ku namai sebuah lubuk derita,
kerana itu sebuah istana dakwah kita,
dan akan menjadi indah ketika kita hiasi
dengan cinta dan kasih.....

Ketika kelak telah lahir generasi penerus
dakwah islam dari pernikahan kita,
bantu aku untuk sama memdidiknya dengan harta yang halal,
dengan ilmu yang bermanfaat,
terutamanya dengan menanamkan diri mereka,
ketaatan kepada Allah....

Bunga akan indah pada waktunya, 
ketika bermekaran menghiasi taman,
maka kini sudah kupersiapkan diri ini sebaik-baiknya,
bersiap untuk menyambut kehadiranmu,
dalam kehidupanku....

Kini aku belajar untuk menjadi yang terbaik,
meski bukan umat yang terbaik,
tapi setidaknya menjadi yang terbaik 
disisimu kelak....

Calon suamiku....
inilah sekilas harapan yang ku ukirkan dalam sekilas kata,
seperti kata orang,
tidak semua yang dirasakan
dapat diungkap dengan kata-kata, 
itulah yang kini ku hadapi,
kelak saat kita tengah bersama
maka disitulah kau akan memahami diriku,
sama halmya dengan diriku 
yang akan belajar untuk memahamimu....

bersabarlah wahai calon suamiku....
doaku selalu...
agar ALLAH...
memudahkan jalanmu tuk menjemputku,
sebagai bidadarimu.....

seperti halnya, 
aku ini ingin mempersembahkan diriku seutuhnya,
hanya untukmu.....

salam cinta dariku untuk calon suamiku....
kredit to Nik Azizi bin Nik Hassan....









....cukuplah aku mencintainya dalam diam.....

Cukuplah cintai dalam diam dari kejauhan dengan kesederhanaan & keikhlasan
kerana tiada yang tahu rencana Tuhan
mungkin saja rasa ini ujian yang akan melapuk atau membeku dengan perlahan.

kerana hati ini begitu mudah untuk dibolak-balikkan
serahkan rasa itu pada Yang Memberi dan Memiliki 
biarkan DIA yang mengatur semuanya hingga keindahan itu datang pada waktunya
"Barangsiapa yang menjaga kehormatan orang lain, pasti kehormatan dirinya akan terjaga."
(Umar Bin Khattab ra)

If you really love her, you won't touch her
Not even the slightest bit.
You'll protect her dignity and sacredness as a muslimah.
then you can do it the halal way...

" sesiapa sahaja yang memberi kerana Allah, menolak kerana Allah,
mencintai kerana Allah, membenci kerana Allah dan menikah kerana Allah,
maka beerti dia telah sempurna imannya."
(HR. Al-Hakim)




Wednesday, 14 March 2012

wanita dari rusuk lelaki



 

Jangankan lelaki biasa, Nabi pun terasa sunyi tanpa wanita. Tanpa mereka, hati, fikiran dan perasaan lelaki akan resah. Masih mencari walaupun sudah ada segala-galanya. Apa lagi yang tidak ada di syurga, namun Nabi Adam a.s tetap rindukan Siti Hawa.
Kepada wanitalah lelaki memanggil ibu, isteri atau puteri. Dijadikan mereka dari tulang rusuk yang bengkok untuk diluruskan oleh lelaki. Tetapi kalau lelaki sendiri yang tak lurus, tak mungkin mampu nak meluruskan mereka. Tak logik kayu yang bengkok menghasilkan bayang-bayang yang lurus.
Luruskanlah wanita dengan cara yang ditunjuk Allah, kerana mereka dicipta sebegitu rupa oleh Allah. Didiklah mereka dengan panduan dari-Nya. Jangan cuba jinakkan mereka dengan harta, nanti mereka semakin liar. Jangan hiburkan mereka dengan kecantikan, nanti mereka semakin menderita. Yang sementara itu tidak akan menyelesaikan masalah. Kenalkan mereka kepada zat Allah yang kekal, disitulah suisnya.
Akal setipis rambutnya, tebalkan dengan ilmu. Hati serapuh kaca, kuatkan dengan iman. Perasaan selembut sutera, hiasilah dengan akhlak. Suburkanlah kerana dari situlah nanti mereka akan nampak nilaian dan keadilan Tuhan. Akan terhibur dan bahagialah hati mereka, walaupun tidak jadi ratu cantik dunia, presiden ataupun perdana menteri negara atau ‘women gladiator’. Bisikkan ke telinga mereka bahawa kelembutan bukan suatu kelemahan. Itu bukan diskriminasi Tuhan. Sebaliknya disitulah kasih sayang Tuhan, kerana rahim wanita yang lembut itulah yang mengandungkan lelaki-lelaki waja: negarawan, karyawan, jutawan dan “wan-wan” yang lain. Tidak akan lahir ‘superman’ tanpa ‘superwoman’.
Wanita yang lupa hakikat kejadiannya, pasti tidak terhibur dan tidak menghiburkan. Tanpa ilmu, iman dan akhlak, mereka bukan sahaja tidak boleh diluruskan, bahkan mereka pula membengkokkan.
Lebih ramai lelaki yang dirosakkan oleh perempuan daripada perempuan yang dirosakkan oleh lelaki. Sebodoh-bodoh perempuan pun boleh menundukkan sepandai-pandai lelaki. Itulah akibatnya apabila wanita tidak kenal Tuhan. Mereka tidak akan kenal diri mereka sendiri, apalagi mengenal lelaki. Kini bukan saja ramai boss telah kehilangan ‘secretary’, bahkan anak pun akan kehilangan ibu, suami kehilangan isteri dan bapa akan  kehilangan puteri.
Bila wanita derhaka dunia lelaki akan huru-hara. Bila tulang rusuk patah, maka rosaklah jantung, hati dan limpa. Para lelaki pula jangan hanya mengharap ketaatan tetapi binalah kepimpinan. Pastikan sebelum memimpin wanita menuju Allah pimpinlah diri sendiri dahulu kepada-Nya.
Jinakkan diri dengan Allah, nescaya akan jinaklah segala-galanya dibawah pimpinan kita. Jangan mengharap isteri seperti Siti Fatimah, kalau peribadi belum lagi seperti Sayidina Ali.

cinta untukMu


Ya Allah
Terangilah jalan hidupku
Dengan cahaya nur-Mu
Bimbinglah daku dengan jalan yang kau redhai
Tuhanku…
Malam syahdu ini ku merayu
Ampunilah…
Segala dosaku yang lalu
Sujudku…
Mendambakan keredhaanmu
Tempatkanlah daku di dalam rahmatku
Suburkan jiwaku dan keimanan
Hanya padamu oh tuhan
Ku sandarkan harapan…………..

Syurga adalah kelazatan…Terbentang luas buat hamba yang beriman.. untuk seseorang yang kasih akan Allah, kasih akan Rasul-Nya, dan juga kasih akan agamanya….. siapakah yang lebih mulia, dari mereka yang tidak penah lupa akan-Nya… janji Allah adalah kepastian dan nikmat syurga yang teramat indah…. “YA Allah Ya Tuhanku.. yang mengubah kalbu, tetapkanlah hatiku.. moga sentiasa dalam agamamu dan taat setia akan perintahmu…..”



Tuesday, 13 March 2012

Ya Allah... aku sangat mencintaiNya...

Ya Allah ya Tuhanku
kau pertemukanlah jodoh antara kami.. 
sesungguhnya kau sangat mencintainya...
kau jadikanlah isteri yang solehah... 
dan ciptakan aku suami yang soleh
yang boleh memimpin aku dan anak2 aku
ke jalan-Mu YaAllah...
kau berilah kami kebahagiaan dan kuatkanlah keimanan kepada kami...
kurniakanlah kami anak2 yang soleh dan solehan
serta yang cerdik pandai...
Ya Allah...

kau jadikan kami sebuah keluarga 
yang bahagia di dunia dan di akhirat...
Amin YaRabbal Alamin...... 








Saturday, 3 March 2012

Doa dari seorang kekasih.....

Ya Allah....
jadikanlah aku dari golongan orang-orang yang bertakwa....
pemimpin yang berguna ubtuk orang-orang telah aku pimpin.....
jadikanlah aku qudwah yang solehah....
dan kurniakanlah aku ahli keluarga yang memahami islam....
kau semaikanlah iman di dalam hati kami dan rela berkorban untuk islam......

Ya Allah... bimbinglah aku....
Ya Rasullah... berikanlah aku syafaat kepadaku dan ahli keluargaku.......

Ya Allah...
sekiranya engkau berikan aku rahmat di dunia,
jangan engkau lupakan aku akan azab akhirat......

Ya Allah....
jika aku lemah...
kau kuatkanlah aku...
kau ingatkanlah aku bahawa 
Rasullah tidak pernah putus asa dalam berjuang....
Rasullah tidak pernah futur dalam menyampaikan dakwahnya.....
hebatnya Rasullah...
sahabatnya xpernah jemu meneruskan perjuangan demi mencapai syahid...



cinta pada bunga, bunga akan layu..
cinta pada manusia, manusia akan mati....
TAPI cinta pada Allah
adalah cinta yang kekal abadi.....


Andai semua orang memahami
cantik lahir bukanlah ukuran
tapi cantik hati memikat semua orang
dan yang utama adalah budi pekerti
seperti yang Rasullah Contohkan......


Ahli keluargaku yang ku sentiasa sayangi dan cintai